Home » Kitab » Ta`lim Muta`alim Tiga Perkara

Ta`lim Muta`alim Tiga Perkara

فَيَنْـبَغِى لِلْإِنْسَانِ أَنْ لاَيَغْفُلَ عَنْ نَفْسِهِ ، مَا يَنْفَعُهَا وَما يَضُرُّهَا ، فِى أُوْلَهَا وَآُخْرَهَا ، فَيَسْتَجْلِبُ مَا يَنْفَعُهَا وَيَجْتَنِبُ مَا يَضُرُّهَا ، كَيلاَيَكُوْنَ عَقْلُهُ وَعِلْمُهُ حُجَّةً عَلَيْهِ ، فَيَزْدَادَ عُقُوْبَةً ، نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ سُخْطِهِ وَعِقَابِهِ

Dalam Kitab Ta`lim Muta`alim dijelaskan bahwa sangat penting bagi setiap manusia untuk menjalankan tiga perkara, sehingga diharapkan apabila mampu menjalankanya Insya Alloh dalam diri kita akan tertanam satu kepribadian yang selau mengejar sesuatu yang dapat memberi manfaat buat dirinya dan menjauhi perkara yang memberikan madhorot buat dirinya serta semua ilmu yang didapatkannya tidak akan jadi dalil atau hujjah yang dapat mencelakakan dirinya. Amin.

Adapun tiga perkara tersebut seperti yang dijelaskan dalam Kitab Ta`lim Muta`alim, adalah:

1. Jangan Lupa Terhadap Diri Sendiri

وَ لا تَكُونُوا كَالَّذينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنْساهُمْ أَنْفُسَهُمْ أُولئِكَ هُمُ الْفاسِقُونَ

Dan janganlah keadaan kamu seperti orang-orang yang melupakan Allah, lalu Allah pun membuatnya lupa kepada dirinya sendiri; itulah orang-orang yang fasik. (QS Al Hasyr 19)

Artinya menurut tafsir dari Ibnu Katsir ialah; “Janganlah kamu lupa mengingat kepada Allah, atau zikir. Karena bila kamu telah lupa mengingat Allah, Allah pun akan membuat lupa apa-apa yang patut dikerjakan untuk kepentingan dirimu sendiri, yang akan membawa manfaat bagimu di akhir kelak kemudian hari.

Ibnul Qayyim menulis tentang Tafsir ayat ini dalam kitabnya “Darus Sa`adah” (Negeri Bahagia); “Perhatikan ayat ini, niscaya akan engkau dapati di dalamnya arti yang sangat mulia dan dalam. Yaitu bahwa barangsiapa yang lupa kepada Tuhannya, Tuhan akan membuatnya lupa kepada dirinya sendiri, sehingga dia tidak mengenal lagi siapa sebenamya dirinya dan apa yang perlu untuk kebahagiaan dirinya. Bahkan dia pun akan dibuat lupa apa jalan hidup yang akan ditempuhnya untuk kebahagiaan dirinya sendiri baik untuk ke¬hidupan dunia sekarang atau kehidupan akhirat kelak, sehingga dia hidup dalam kekosongan dan hampa, sama saja dengan binatang ternak yang dihalau-halau.

Bahkan kadang-kadang binatang ternak itu lebih tahu apa yang baik untuk memelihara hidupnya dengan petunjuk naluri yang dianugerahkan Tuhan kepadanya. Tetapi manusia yang telah lupa diri ini, dia telah keluar dari garis fihratnya, yang dengan itu dia diciptakan. Dia telah lupa kepada Tuhannya, maka dia dibuat lupa oleh Tuhan kepada dirinya sendiri sehingga dia tidak ingat lagi bagaimana supaya diri itu mencapai kesempumaan dan bagaimana agar dia bersih, bagaimana supaya dia mencapai bahagian kini dan esok.

Di ujung ayat dijelaskanlah bagaimana kedudukan orang itu dalam pandangan Alloh SWT;

أُولئِكَ هُمُ الْفاسِقُونَ

“Itulah orang-orang yang fasik.” (ujung ayat.19).

Yaitu bahwa perjalanan hidupnya tidak melalui aturan, sebab itu kucar-kacir dan celaka terus.

2. Jangan Lupa Terhadap Perkara yang Memberi Manfaat Di dunia dan Akhirat Buat Dirinya.

Hadits Rosululloh SAW:

اِغْتَنِمْ خَمْسًا قَبْلَ خَمْسٍ : شَبَابَكَ قَبْلَ هَرَمِكَ , وَصِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِكَ , وَغِنَاكَ قَبْلَ فَقْرِكَ , وَفَرَاغَكَ قَبْلَ شُغُلِكَ , وَحَيَاتَكَ قَبْلَ مَوْتِكَ

Gunakan lima perkara sebelum datang lima perkara : Gunakanlah masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sehatmu sebelum masa sakitmu, masa kayamu sebelum miskinmu, masa lapangmu sebelum datang masa sibukmu dan masa hidupmu sebelum datang matimu.” ( HR. Muslim, Tirmidzi dari Amru bin Maimun)

3. Jangan Lupa Terhadap Perkara yang Memberi Madharat Di dunia dan Akhirat Buat Dirinya.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ

Dari Abu Hurairah radhiallahunhu dia berkata : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Merupakan tanda baiknya Islam seseorang, dia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya. (Hadits Hasan riwayat Turmuzi dan lainnya)

Ada sepuluh perkara yang tidak membawa manfaat sama sekali:

  1. Ilmu yang tidak di amalkan
  2. Amal yang tidak ikhlas
  3. Harta yang tidak di tujukan utnuk Akhirat
  4. Hati yang tidak mencintai Alloh
  5. Badan yang tidak taat dan tidak mengabdi kepada-Nya
  6. Pemikiran yang berputar-putar pada sesuatu yang tidak bermanfaat
  7. Kecintaan yang tidak di ridhai Alloh dan tidak menjalankan perintah-Nya
  8. Waktu yang terbuang, yang tidak digunakan untuk mengetahui Alloh dan mendekatkan diri kepada-Nya
  9. Pengabdian yang tidak mendekatkan diri kepada-Nya, tidak juga mendatangkan kemaslahatan bagi dunia
  10. Rasa takut dan berharap kepada orang. Padahal nasib orang itu ada di tangan Alloh. Orang itu sendiri tidak memiliki untuk dirinya bahaya, manfaat, kematian dan kehidupan kecuali dengan izin Alloh.

(Ibnu Qoyyim Al Jauziyah dalam Al Fawa’id)

Share this article on:

Related Posts